Bio Farma Raih Skor Sangat Baik 90.494 Pada Asesmen GCG 2016

0
112
(dari kiri ke kanan) Juliman, Direktur Utama PT Bio Farma (Persero), Edi Sukmoro Direktur Utama PT KAI (Persero), Bonny Anang Dwijanto, Deputi Kepala BPKP Bidang Akuntan Negara, Gilarsi W Setijono, Direktur Utama PT POS Indonesia (Pesrsero), Iman Achmad Nugraha Kepala Perwakilan BPKP Provinsi Jawa Barat.

Destinasi Bandung- Bio Farma Raih Skor Sangat Baik 90.494 Pada Asesmen GCG 2016  . Bio Farma meraih skor sangat baik dalam penerapan Good Corporate Goverment (GCG)Dengan skor total 90,494 peningkatan dari tahun sebelumnya sebesar 86,83”.

Hal tersebut terungkap dalam pelaksanaan Exit Meeting Assessment penerapan GCG di Bio Farma tahun 2016, penyerahan dilakukan oleh Kepala BPKP Provinsi Jawa Barat Achmad Nugraha kepada Plt. Direktur Utama Bio Farma Juliman dan disaksikan Asisten Deputi Bidang Usaha Industri dan Farmasi II Kementerian BUMN Purnomo Sinar Hadi serta Komisaris Bio Farma, Heridadi, kamis (10/8/2017).

“Proses asesmen ini sudah berjalan dengan lancar, selama 25 hari, hari ini kami mendapatkan skor penilaian, berapapun nilai yang kami raih, saya memberikan apresiasi, selama 3 tahun terakhir kami telah meraih nilai sangat baik, tahun ini periode ke VI kami di ases oleh BPKP Jabar,”ujar Plt. Dirut Bio Farma, Juliman dalam rilis yang diterima Destinasi Bandung , kamis (10/8/2017).

Juliman menambahkan, Kami sudah melaksanakan tata kelola perusahaan yang baik, menjunjung integritas sehingga memiliki daya saing di lokal, regional dan internasional, tentunya ini memberikan nilai tambah untuk pemegang saham dan kontribusi optimal bagi Negara.

Sementara itu Asisten Deputi Bidang Usaha Industri Agro dan Farmasi II Kementerian BUMN, Purnomo Sinar Hadi dalam sambutannya menyampaikan ,semua BUMN harus melakukan asesmen GCG oleh pihak independen, serta harus tetap konsisten antara bisnis proses, board manual dan SOP.

“Apapun yang diputuskan dalam penilaian diharapkan kedepannya mampu meningkatkan persaingan industi sehingga iklim yang baik dan sehat diantara BUMN,”ujarnya.

Menurut Kepala Perwakilan BPKP Provinsi Jawa Barat Iman Achmad Nugraha, Bio Farma telah menerapkan prinsip-prinsip Good Corporate Governance juga telah melakukan pengendalian, namun tetap masih ada area untuk improvement agar lebih baik lagi.

“Bio Farma memiliki nilai yang baik dari aspek komitmen terhadap penerapan tata kelola perusahaan yang baik secara berkelanjutan, aspek Pemegang Saham dan RUPS, Aspek Dewan Komisaris, Aspek Direksi, Aspek Pengungkapan informasi dan Transparansi serta Aspek lainnya. Dengan skor total 90,494 peningkatan dari tahun sebelumnya sebesar 86,83,”katanya.

Pada saat bersamaan dilakukan penandatangan nota kesepahaman tentang pengembangan, penerapan dan penguatan tata kelola perusahaan yang baik. Hadir Bonny Anang Dwijanto, Deputi BPKP Bidang Akuntan Negara, Iman Achmad Nugraha, Kepala Perwakilan BPKP Provinsi Jawa Barat, Purnomo Sinar Hadi, Asisten Deputi Bidang Usaha Industri Agro dan Farmasi II Kementerian BUMN serta jajaran Direksi, Komisaris dari tiga BUMN Bio Farma, Pos Indonesia dan KAI.  Komitmen penerapan dan penguatan tata kelola perusahaan yang baik ini, sesuai dengan peraturan Menteri BUMN No 1 / 2011

Comments

Komentar Disini