Jawa Barat Siapkan Protokol Kesehatan Wisatawan Saat New Normal

0
29
Pantai Batu Karas Pangandaran Jawa Barat / Destinasi Bandung

Destinasi Bandung– Jawa Barat tengah mempersiapkan diri menyambut kembali wisatawan saat fase new normal.

Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Provinsi Jawa Barat, Deddy Taufik, menuturkan, pihaknya memiliki cara untuk meyakinkan wisatawan bahwa Jawa Barat aman.

“Pertama, fokus kesehatan masyarakat. Pelaku industri pariwisata harus lakukan edukasi lewat perilaku kehidupan bersih dan sehat,”ujarnya.

Selain dari penyediaan tempat cuci tangan di seluruh area yang mudah dijangkau, serta menggalakkan pemakaian masker, cepat tanggap adalah keharusan.

Jika ada orang dalam pantauan (ODP) atau orang tanpa gejala (OTG), misalnya, maka harus cepat bereaksi dan melakukan isolasi skala mikro.

Mereka juga lebih fokus pada wisatawan nusantara (wisnus), khususnya masyarakat Jabar. Hal ini dilakukan agar zona biru yang sudah siap untuk membuka pariwisata tidak berubah menjadi zona kuning.

Dalam melakukan pemulihan, Deddy mengatakan, pihaknya sudah menyiapkan beberapa program–salah satunya adalah promosi.

Program-program tersebut akan dilakukan selama masa pemulihan mulai Juni–Desember 2020, dan lanjut hingga masa normalisasi sepanjang 2021.

“Misal ada spesial diskon untuk meningkatkan kunjungan, dan sebagainya. Menurut data milik kami, wisnus turun hampir 70 persen di wilayah Jabar. Kita harus genjot pencapaian target ini,” tutur Deddy.

Adapun salah satu cara mempromosikan pariwisata Jabar saat new normal adalah melalui aplikasi Smiling West Java.

Ada juga pertunjukan wayang, serta promosi melalui perfilman terkait perilaku hidup sehat. Langkah-langkah tersebut, menurut Deddy, merupakan pendekatan melalui sisi budaya.

“Pariwisata tidak mungkin berdiri sendiri dan tidak dibantu stakeholder lainnya untuk bangkit dari keterpurukan,” kata Deddy.

Jaminan kesehatan bagi pengunjung
Deddy mengatakan, strategi new normal mereka adalah jaminan kesehatan untuk para pengunjung.

Selain tetap berlakukan protokol kesehatan dan jaga jarak, mereka juga akan lebih mementingkan pariwisata berkualitas ketimbang jumlah pengunjung.

Melalui jaminan kesehatan, pihaknya bekerjasama dengan beberapa UMKM untuk meningkatkan produk-produk lokal.

Baca juga: Masih Dilarang, Ada Saja Orang Nekat Mendaki Gunung Rinjani

Selama beberapa hari terakhir, Deddy telah berkunjung ke beberapa restoran dan hotel di zona biru wilayah Jawa Barat.

“Saat ini obat untuk virus belum ditemukan, vaksin belum ada. Cara kita tingkatkan antibodi atau minum adalah dari asupan makanan,” ujar Deddy.

“Kita (beri) masukkan ke hotel dan restoran. Misal makanan sayuran, minuman dari jahe, dan sebagainya. Kita bisa bangkitkan dunia perkebunan dan pertanian,” lanjutnya.

Melalui langkah tersebut, Deddy akan menunjukkan, pariwisata Jawa Barat ramah kesehatan.

.
.

.
.
.
.
.
.
.
.

.
.
.
.

.
.
.
.
Sumber : Kompas Travel

Comments

Komentar Disini