JNE Bandung Dukung Ekonomi Kreatif, Gelar Seminar UKM Online

0
63

Destinasi Bandung-JNE Bandung Dukung Ekonomi Kreatif, Gelar Seminar UKM Online . Tema Ekonomi kreatif memang jadi tren di tengah revolusi industri generasi keempat atau industri 4.0. Pada masa mendatang, ekonomi global akan semakin bergantung pada sektor ekonomi kreatif. Pada saat yang sama, ketergantungan masyarakat global terhadap teknologi informasi dalam aktivitas sehari-hari telah memicu pertumbuhan secara eksponensial ke ekonomi kreatif.

Bandung merupakan kota kreatif dengan beragam produk – produk hasil karya masyarakat yang kompetitif dan berkualitas. Para UKM di Kota Kembang ini juga mengakui keuntungan dari maraknya bisnis online. Namun, tantangan menghadang karena para produsen besar bermunculan menawarkan produk dengan harga terjangkau yang memiliki kemasan dan konten digital yang menarik. Sementara, masih banyak produsen atau pebisnis yang belum dapat memanfaatkan internet mau pun social media secara maksimal untuk mendongkrak penjualan. Oleh karena itu, edukasi tentang pentingnya akun digital dan strategi penggunaannya harus terus diberikan kepada wirausahawan.

Pada Selasa (10/07/2018), lebih dari 120 UKM mengikuti diskusi menarik seputar industri kreatif di Auditorium Bandung Creative HUB Lt. 3 Bandung dalam seminar “UKM Online – Ngobrol Bareng JNE” mulai jam 12.00 – 17.00 WIB. Seminar kali ini adalah seminar lanjutan dalam rangkaian program pelatihan yang digagas oleh JNE Bandung tiap tahunnya. materi berjudul “Pengembangan Industri Kreatif di Era Digital” dipaparkan.

Hadir sebagai pembicara adalah Dewa Selling dan Founder Billionare Store Dewa Eka Prayoga, Owner xFYCx Footware Noor Al Kautsar, Owner Jumma Kids Winny Caprina dan Branch Manager JNE Bandung Iyus Rustandi.

Branch Manager JNE Bandung, Iyus Rustandi menjelaskan pihaknya sejak awal beroperasi mendukung sektor usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) untuk dapat menjadi tuan rumah di negeri sendiri bahkan bersaing ke tingkat global. Selain harus dapat meningkatkan daya saingnya dalam memasarkan produk, pelaku e-commerce pun harus dapat juga memanfaatkan berbagai fasilitas untuk mendukung aktifitas pengiriman yang dilakukan, secara maksimal. Indonesia dengan kelebihan bonus demografi sebanyak 250 juta penduduk, ekonomi kreatif Indonesia bisa merajai pasar luar negeri. Sejauh ini, tanda-tanda kekuatan ekonomi kreatif nasional mulai terlihat.

“Data Badan Ekonomi Kreatif Indonesia (Bekraf) mencatat ekspor produk ekonomi kreatif Indonesia pada 2016 mengalami peningkatan 3,23% menjadi US$20 miliar dibandingkan dengan realisasi pada 2015. Maka dari itu dengan berbagai inovasi prodak serta layanan termasuk kegiatan pengembangan UKM kami lakukan sebagai langkah nyata mendukung pengembangan UMKM Indonesia,”ujarnya.

Perkembangan ekonomi digital juga sangat berdampak positif kepada bidang logistik karena permindahan barang dari produsen ke konsumen membutuhkan logistik yang efisien sekaligus tepat waktu.

“Di sinilah peran penting perusahaan pengiriman ekspres salah satunya JNE dalam mendukung pertumbuhan ekonomi kreatif lokal agar mampu berdaya saing di kancah global serta dapat membantu perekonomian Nasional. Merebaknya pertumbuhan e – commerce memberikan kontribusi positif dalam pertumbuhan ekonomi. Sejalan dengan hal itu, kami juga ingin UKM sebagai salah satu penopang ekonomi, bisa terus mengalami pertumbuhan yang baik”, tambahnya.

sementara itu owner Jumma kids Winny Caprina mengatakan, dunia digital sekarang ini semakin luas dengan akses tanpa batas.

“Gaya hidup sekarang ini tidak terlepas dengan dunia digital marketing, awalnya saya berbisnis one man show , semua di kerjakan sendiri. Saya menggunakan sosial media untuk promo bisnis saya di bantu oleh teman- teman terutama di instagram. Seiring dengan berjalannya waktu, alhamdulillah sekarang sudah punya karyawan sendiri,”ujarnya.

Comments

Komentar Disini